CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Wednesday, 28 November 2012

Bila dah lama tak bersenam

Bila dah lama tak bersenam, badan pun mula jadi manja..bila lama tak bersenam, cuci umah sendiri sedikit pun, letihnya sampai berhari-hari..sakit-sakit badannya..tak payah cakap la..macam lari beribu-ribu kilometer lagaknya..

Masya-Allah..baru diri ini tersedar..sudah lama saya memanjakan diri..Semat dalam kepala, saya tak larat nak cuci satu umah sendirian..pikir je dah penat..heheh..syukur Allah izin, kurniakan kami seorang pembantu yang kerjanya mencuci calat rumah kami..datangnya tak selalu, sebulan sekali selalunya, namun sejak akhir2 ini, jadual saya seringkali tidak bertembung dengan jadual yang dia sediakan untuk mencuci rumah kami..natijahnya, sudah 2 bulan lebih rumah kami tak bercuci..boleh bayangkan betapa kotornya rumah..berhabuk sana sini..bilik air tak payah cakap lah. Itu lah akibatnya terlalu berharap pada orang, rumah sendiri dah jadik tongkang pecah!

Syukur, Allah beri saya sedikit pengajaran hujung minggu lepas. Memang terasa pedihnya semasa melalui saat-saat itu..namun saya paksa diri untuk melihat pengajaran yang saya boleh dapat daripada peristiwa itu, semoga pedihnya berkurang..juga paksa diri daripada mengadu pada orang lain..biarlah hanya mengadu pada yang Esa..namun terkeluar juga pada kakak dan mama..hmm..cakap soal hati, memang payah nak kawal..walaupun kepala kata tidak, hati tetap kata hendak..akhirnya mulut berkata-kata jua..namun saya harap kata-kata saya tidak membawa dosa..sekadar melepaskan apa terbuku di hati..

Apa peristiwa itu? Dipendekkan cerita, disebabkan janji saya dengan dia terbatal..dengan cara yang tidak menyenangkan, saya ambil keputusan untuk mengemas dan mencuci rumah sendiri. Syukur ada teknologi vakum..kerja dipermudahkan. Semasa bekerja-kerja itu, otak tak henti-henti berfikir, mencari-cari hikmah di sebalik peristiwa ini kerana tahu, setiap yang Allah tetapkan, pasti ada sebabnya..dan pastilah itu yang terbaik untuk kita. Terngiang-ngiang kata-kata Ustaz Muein, "apa yang Allah beri, tapi kita suka..itu bukan nikmat tapi ujian buat kita, tapi apa yang Allah beri, tapi kita tak suka..itu lah sebenarnya nikmat andai kita redha.." Jadinya saya tahu, hari tu saya diberi nikmat oleh Allah, kerana saya tidak suka, sangat tak suka dengan cara terbatalnya janji kami. Justeru, saya mencari-cari apa pengajaran yang saya peroleh..

Saya akui, dengan membuat kerja-kerja mencuci ini, Allah ingin ajar saya untuk menundukkan ego sendiri. Siapalah kita hendak meletakkan diri lebih baik daripada orang lain..Pernah terdengar tentang seorang yang alim (saya tak ingat siapa) yang akan membuat kerja-kerja mencuci bilik air bila terasa ada perasaan ujub dalam diri..apa salahnya kita ambil pengajaran sepertinya. Tidak boleh kita memandang rendah pada orang-orang yang pekerjaannya seperti mencuci ini. Biar pun nampak seperti kelas rendah, hakikatnya kerja itu sangat mulia, kerana dia memberi kemudahan pada orang lain yang secara tidak langsung memberi kegembiraan pada orang. Andai dia bekerja dengan ikhlas, pasti banyak ganjaran yang Allah berikan..kerana janji Allah, andai kita mudahkan kerja orang, pasti Allah akan mudahkan kerja kita..yang pastinya, kita semua adalah hamba Allah, sama saja kita semua ini di sisiNya..yang membezakan kita hanyalah tahap iman kita padanya..

Bila membuat kerja-kerja mencuci umah sendiri, barulah terasa sangat betapa bersyukurnya saya pada dia kerana banyak membantu kerja-kerja saya. Kerjanya selama ini memang tip top, sedangkan diri sendiri pun tak berjaya nak cuci rumah sendiri seperti dia. Sungguh hebat kudratnya yang Allah beri demi mencari rezeki..Terasa sendiri, selama ni saya tidak cukup menunjukkan rasa terima kasih pada dia. Selama ni bila pelawa dia makan dan minum, hanya sekadar "courtesy", sebab tahu itu adatnya, tapi tak cukup datang dari dalam hati. Kalau diberi peluang oleh Allah untuk dia datang cuci rumah saya sekali lagi, saya berhajat untuk mengubah cara saya mensantuni dia. Tak mahu saya fikir kalau kita terlalu baik pada orang, orang boleh pijak kepala kita. Sebab saya hanya mahu yakin, what we give, we get back. Kita mungkin tak akan dapat balik secara terus, kalau bukan daripada dia mungkin Allah berikan daripada cara yang lain..mungkin dari yang lain. Saya hanya mahu yakin Allah pasti membantu saya.
 
Antara pengajaran paling penting, sekali lagi yang Allah beri peringatan pada saya, jangan berharap dan bergantung harap pada manusia, kerana sifat manusia itu tidak kekal. Yang kekal hanyalah Allah, jadinya hanya padaNya tempat kita bergantung harap, memohon segala bantuan. Manusia tiada kuasa, sedangkan Allahlah yang Maha Berkuasa. Setiap ketentuaNya adalah yang terbaik untuk kita, biarpun pada padangan mata kita, sesuatu itu tidak baik untuk kita. Tapi pasti selalu kita tempuhi kan, setelah beberapa lama, mahu tak mahu kita pasti mengakui setiap apa yang Allah tetapkan untuk kita, adalah yang terbaik untuk kita..betulkan? Syukur, Allah berikan saya kudrat dan kekuatan, memberi ingatan pada saya, yang saya sebenarnya mampu..dengan izinNya selagi mana kita letakkan niat yang benar..semata-mata untuk mencari redhaNya
 
Saya juga belajar, untuk memaafkan orang lain biar betapa pedih hati kita disakiti. Saya terfikir, mungkin Allah izinkan orang sakiti hati kita kerana kita pasti ada sakiti hati orang lain. Saya tak sedar selama ini, entah siapalah sudah saya sakiti hatinya hingga saya sendiri disakiti. Yang pasti, ramai yang sudah saya sakiti..jadinya saya tidak mahu terus menerus sakitkan hati orang lain.. membuat saya berpesan pada diri sendiri..untuk lebih berhati-hati, terutamanya dengan kata-kata dari mulut saya ini bak kata pepatah "Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata membawa binasa". Teringat kata Prof Muhaya..hiduplah dengan penuh kesedaran.
 
Barulah saya sedar, segala teori2 yang saya dengar dari corong radio, yang saya baca-baca di laman-laman web dan facebook, Allah beri saya peluang untuk aplikasikannya. Andai tidak, pasti la ia tinggal hanya sebagai informasi, bukan ilmu selagi mana tidak kita amalkan. Alhamdulillah, syukur ya Allah, saya terima ini sebagai satu ujian. Juga ini sebagai satu ketukan dan teguran, bila saya sudah mula mendengar bisikan-bisikan syaitan sedikit demi sedikit..syukur Allah masih sayang..Allah tegur kita..syukur Alhamdulillah..
 
"Ya Allah bantulah aku untuk sentiasa mengingatiMu, mensyukuri nikmatMu dan memperbaiki amalanku.."

1 comment:

CT said...

Ayni, sambil buat kerja rumah tu amalkan zikir siti fatimah, insya-Allah, x terasa letihnya, x terasa penatnya...malah dengan izin Allah, kita akan rasa gembira dan puas hati....

Me personally mmg tak pernah org dtg rumah tolong bersihkan etc sbbnya jadual yang menentu jadi x mengizinkan kite nak try amik khidmat luar..cuma kadang2 ibu datang and help me out tanpa kita minta...satu pertolongan yang Allah turunkan buat kitorang...Alhamdulillah....

One thing kita pegang bila stress tgk keadaan rumah is just to compare to those yg lagi susah...so stress kurang and kite pun boleh buat kerja dengan senang hati...Alhamdulillah..

Papepun, di kala kita terluka dgn insan lain, dgn izin Allah, Dia akan berikan kita kegembiraan lain...yang penting, kita memaafkan walau besar mana pun silapnya..kerana kadang2 kesilapan itu Allah turunkan untuk menguji kita dan juga insan itu...betulkan?